Ramadhan, Masa Terbaik Untuk Berhenti Merokok Sepenuhnya

Biasanya, dalam bulan puasa ni lah kita dapat lihat perokok-perokok tegar mampu melawan keinginan mereka untuk merokok selama lebih 12 jam sehari. Namun, selepas waktu berbuka, berkepul-kepul lah kembali asap memenuhi ruang udara. Saya yakin, isteri mana yang tak mahu melihat suaminya berhenti sepenuhnya dari tabiat merokok. Semua isteri sayang dan mahukan yang terbaik buat suami tapi apakan daya bila rasa tak mampu nak halang suami sebab tak tahu cara paling mudah berhenti merokok sepenuhnya. Maka niat tu disimpan kan dalam hati je.

Tapi saya ada berita baik buat para isteri di luar sana. Sempena bulan Julai ini Shaklee ada membuat Promosi Vivix Shaklee, sirap istimewa khas buat perokok tegar. Dihasilkan dari anggur Muscadine, lobak ungu dan Elderberries membuatkan Vivix sangat istimewa dan sangat kaya dengan antioksidan. Ianya lebih dari sekadar resveratrol semata-mata.

VIVIX SHAKLEE

Saya nak kongsikan video Shaklee Effect dari seorang suami dan perokok tegar ini. Beliau mula merokok sejak berumur 14 tahun dan dah mencuba bermacam-macam cara untuk berhenti sepenuhnya namun gagal. Tetapi, sejak isterinya memperkenalkan Vivix, beliau terus hilang nikmat merokok setelah mencubanya.

Pengakuan ikhlas dari seorang suami yang mahukan gaya hidup yang lebih sihat. Bukan sahaja suami, malah seluruh keluarga juga akan lebih sihat.

Kenapa bulan Ramadhan? Kerana ketika ini perokok sudahpun berjaya mengurangkan jumlah rokok sebab berpuasa. Maka, kan lebih baik jika dapat dilenyapkan terus dari tabiat merokok ini? Tiada lagi udara yang menyesakkan nafas, tiada lagi bau yang kurang menyenangkan.

Hanya dengan sesudu sehari, insya Allah Vivix Shaklee dapat membantu.

Hubungi saya untuk KONSULTASI SEPENUHNYA dan mengetahui PROMOSI TERKINI VIVIX SHAKLEE!

RAHA MOHD ISKAK

018-2835 816

 

Ujian Keikhlasan Di Bulan Ramadhan

Sesekali mata si isteri melirik ke dalam bilik melihat si suami yang khusyuk membaca Al Quran. Hatinya sedikit terusik dan cemburu kerana di jam 4.30 pagi dia di dapur menyediakan juadah bersahur. Mana mungkin dia sempat menatap kalimah Allah itu seperti mana suaminya. Selesai bersahur, si suami ke masjid untuk solat berjemaah meninggalkan dia sekali lagi terkontang kanting di dapur mengemas dan menyediakan sarapan untuk anak-anak.

 

Sebelah petang ketika dia sibuk di dapur menyediakan makanan berbuka, si suami menyambung bacaannya selepas solat asar. Sekali lagi hati si isteri terusik. Selepas berbuka, sekali lagi si suami bersiap untuk menunaikan solat isyak dan terawih berjemaah. Si isteri terus melayan kerenah anak-anak syurga yang meminta terus perhatian. Jika badan tidak terlalu letih, maka sempatlah si isteri bersolat terawih sendirian di rumah. Jika tidak, selepas solat isyak, dia sama-sama terlena di samping anak-anak.

 

Hatinya cemburu.. Hatinya terusik.. kerana dia tak bisa memeriahkan bulan Ramadhan dengan amal ibadah yang dituntut bersama ganjaran pahala yang berlipatkali ganda.

 

Tapi benarkah pahala hanya dapat diperoleh dengan bacaan Al Quran dan solat terawih berjemaah? Benarkah si isteri tak dapat mengumpulkan walau sedikit pun pahala dan kebaikan di bulan Ramadhan?

 

Wahai isteri, ketahuilah bahawa menyediakan juadah untuk orang berbuka puasa itu juga pahala.

Mengorbankan waktumu untuk menunaikan tanggungjawab terhadap anak-anak dan suami itu juga pahala.

Melayani kerenah anak-anak syurga itu juga pahala.

Zikir dan selawat yang tak putus di bibirmu setiap masa itu juga pahala.

Mengingati Allah setiap ketika itu juga pahala.

woman-cooking-clipart-Busy-Mom-and-Housewife

Maka ikhlaskan lah dirimu dalam menunaikan tanggungjawab seharian. Semuanya kerana Allah Taala. Niatkan hatimu melakukan semuanya demi keredhaan Allah semata-mata. Serahkah resah dan gelisah kepada Allah, mohon dan berdoa agar diberi ruang waktu untuk mengaji dalam jadual harianmu yang padat.

 

Allah Maha Mengetahui..

Allah tahu keletihan mu demi keluarga.

Allah tahu titik peluhmu demi tanggungjawab.

 

Maka IKHLAS LAH.. REDHA LAH..

Insya Allah.. ada ganjarannya.

5 Tips Penjagaan Anak Ketika Demam

Kebelakangan ni cuaca agak tak menentu kan.. Kejap panas terik, tiba-tiba hujan lebat. Kesan cuaca yang macam tu pastinya membuatkan tahap kesihatan agak menurun terutama sekali anak-anak kita. Mula la si manja ni demam lah, selsema mahupun batuk. Saya nak kongsikan di sini cara memantau dan menjaga anak yang demam supaya tidak menjadi parah lagi. Bahaya tau demam ni kalau dibiarkan melarat.

 

Tips penjagaan anak demam ni mudah dan senang untuk diamalkan. Yang penting, ia memastikan anak berada dalam keadaan yang lebih selesa. Saya sertakan sekali infografik bagi memudahkan ibu-ibu ye.

 

Penjagaan Anak Ketika Demam

 

Tips #1

Sentiasa lapkan (sponging) badan anak dengan tuala basah. Lap rata-rata seluruh badan untuk pastikan suhu tidak naik mendadak.

 

Tips #2

Basahkan kepala, atau jerlumkan dengan air bancuhan asam jawa, limau nipis atau lemon pun boleh. Sebaiknya air ni ditambah sedikit ais agar sejuk.

 

Tips #3

Kadang-kadang, badan memang panas tapi tangan dan kaki anak yang demam kesejukan. Maka, jangan lupa pakaikan stokin yang tidak terlalu tebal. Tapi sebelum tu kita tengok tips nombor 4.

 

Tips #4

Sapukan minyak bawang putih yang dibuat sendiri pada tapak kaki, belakang badan dan dada anak untuk mengurangkan selsema dan batuk. Cara membuatnya mudah sahaja, bakar 2 ulas bawang putih dan lenyekkan bersama minyak. Siap!

 

Tips #5

Mandikan dan tukar baju anak sekurang-kurangnya 3 kali sehari. Pastikan baju dari jenis kain yang lembut dan selesa.

 

Apabila ibu-ibu dah buat semua tips yang dinyatakan di atas, jangan lupa yang paling PENTING iaitu pantau suhu badan anak setiap 2 jam agar kita tahu suhu badan anak tidak meningkat secara mendadak.

 

Apabila demam, selalunya anak mesti tiada selera makan. Cuba masakkan bubur nasi agar mudah untuk ditelan atau apa-apa makanan kegemaran anak untuk menarik perhatian dia. Dapat makan sikit pun, jadilah kan.. sekadar mengisi perut yang kosong.

 

Semoga perkongsian ini memberi manafaat kepada semua ibu-ibu di luar sana!

Salam Perkenalan dari MamaVogue

Alhamdulillah..

Dengan izin Allah SWT maka tertubuh lah satu lagi platform untuk saya berkongsi ilmu tentang pentingnya menjaga kesihatan yang dianugerahkan Allah kepada kita. Saya seronok berkongsi ilmu dengan semua, lagi-lagi kalau boleh mendatangkan manafaat dan kebaikan.

Saya seorang WAHM (working at home mom), mempunyai seorang anak lelaki dan sangat suka membaca.

Semoga Allah merahmati usaha kita untuk sama-sama berkongsi ilmu dan berukhwah.

 

Living Better Life,

Raha Mohd Iskak

(mamavogue)