Keberkatan Apabila Kita Mengurus Masa Dengan Sebaiknya

Minggu lepas, masa duk dating bersarapan berdua dengan encik suami tetiba kami bersembang isu yang serius. Selalunya jarang sangat nak sembang gitu. Tetapi kebetulan masa tu di sekeliling kami kelihatan semua orang terkejar-kejar dengan urusan masing-masing. Macam tak cukup masa je semuanya.

Sebenarnya kan semua orang ada masa yang sama, 24 jam sehari. Tapi saya ade seorang mentor yang buat kerja macam dia ada 48jam sehari. Dia seorang mak anak 4, 3 daripadanya dah sekolah. Yang bongsu pula masih duk melekat macam gam gajah.

Sebenarnya dulu-dulu sebelum jadi mak, memang respect abis dengan mak mak sekelian alam. Macam mana dorang urus anak-anak, suami dan rumah dari pagi sampai malam. Saya selalu perhatikan macam mana dorang susun masa. Lepas solat, doa ringkas dan terus bangun sambung selesaikan kerja seharian.

Bila sendiri dah jadi mak, ya ampunnn.. letih yakmat!! Nak pula saya ni ada insomnia, berganda letih sebab tak cukup tido.

Tapi tu dulu-dulu.. jaman dahulu kala..

Lepas kenal ngan mentor ni, korek rahsia dia macam mana dia buat kerja macam ada 48jam sehari. Jawapannya mudah sangat, minta dengan Allah. Aduh!! Macam mana pulak nak minta-minta ni? Nak doa macam mana? Boleh dapat ke 48jam sehari?

Mentor saya ni memang seorang yang sangat hebat! Dia seorang suri rumah tanpa maid dan uruskan semuanya sendiri. Termasuklah bisnes Shaklee. Bukan sikit-sikit tau anak bisnes dia, ribu-ribu lemon okeh!

Selain uruskan rumahtangga dia tetap ada masa untuk sediakan projek untuk anak bisnes (bukan 1 group tau, tapi 10 group agaknya), coaching, travel lagi, fikirkan strategi, planning bisnes dan macam-macam lagi lah. Serius! Macam dia seorang yang ada 48jam sehari.

Selalu terfikir, superwoman kah dia? Tak perlu tidur kah? Memasak guna kayu magic kah?

Awal tahun ni, saya bangun awal setengah jam untuk siapkan bekal anak ke sekolah. Tapi tak sempat tahajjud. Cer bayangkan??

Bangun tido je terus masuk dapur. Tapi still rasa kelam kabut, tak cukup masa. Terkejar-kejar nak siapkan semuanya. Si anak pula suka la buat drama pepagi. Tak boleh buka mata lah, tak boleh berdiri lah, tangan lembik lah.. Padahal bila dah siap elok je seronok nak ke sekolah.

Lepas tu saya usaha juga tahajjud dulu baru masuk dapur. Tak lari pun dapur tu kann.. elok je boleh masak lepas solat. Tapi rasa lain sangat-sangat. Rasa lebih lapang, rasa lebih teratur. Padahal sama je rutin tiap pagi memasak.

Masa tu baru saya faham dan jelas dengan kata-kata mentor ni. Minta dengan Allah. Jaga hubungan dengan Allah. Solat awal waktu, solat sunat setiap hari dan mengaji. Insya Allah yang lain-lain akan lebih lancar.

Tapi sekali lagi saya fikir, mak mak ni tak boleh nak duk lama-lama atas sejadah lepas solat. Kerja banyak lagi ni. Lagi-lagi lepas asar, terus kelam-kabut siapkan dinner pulak (asek kelam kabut je ko ni pun). So macam mana nak zikir panjang-panjang? Nak baca Almathurat? Cane nak mengaji?

Kita ni kannn.. belum buat dah kata susah! Sape macam saya sila mengaku 🙈

Sambil masak pun boleh zikir, sambil potong bawang pun boleh mengaji.. aduhhh.. kenapa nak susahkan benda yang senang? Yang penting kita buat. Takde syarat pun kena duduk atas sejadah baru boleh baca quran.

Yang paling manis, pahala kita dapat, masakan kita pun lebih lazat sebab ditambah zikir dan ayat Alquran 😍

Setuju tak mak mak?

mamavogue

Syawal Yang Dirai, Kemaafan Yang Dicari

Salam 19 Syawal buat semua yang sudi membaca blog Diary Nutrisi Mama ni..

Pejam celik pejam celik masa seakan laju berlari meninggalkan kita. Rasanya macam baru je dengar pengumuman bermulanya Ramadhan, tahu-tahu je dah hampir habis Syawal dah pun. Alhamdulillah masih sihat dan bertenaga untuk menunaikan ibadah sepanjang Ramadhan selain berpuasa. Saya doakan kita semua sampai ke Ramadhan yang seterusnya.

Seperti biasa di pagi 1 Syawal, kita akan bersalam-salaman memohon ampun dan maaf dari ibu bapa, adik beradik dan saudara mara. Ada yang mengambil peluang berjumpa setahun sekali ini berkongsi rasa dan cerita. Masa ini lah ikatan yang dah hampir terlerai dikukuhkan kembali. Namun ada juga yang seakan tak mahu ikatan itu disimpul erat malah dibiar terlerai begitu sahaja. Pandangan mata dielak dari bertembung, bahu juga seakan berselisih dengan orang asing walaupun berada di bawah bumbung yang sama.

Syawal

Apa sebenarnya pengertian bermaafan di pagi raya? Adakah ianya satu kewajipan memohon maaf setahun sekali? Atau sekadar salah satu acara wajib yang hanya dibuat atas dasar ‘tak mahu orang kata sombong’ walaupun tiada keikhlasan dihati? Atau tanda kemaafan yang dihulur adalah benar-benar dari lubuk hati yang menyesali segala kesilapan lalu?

Saya sendiri masih tercari-cari jawapan disebalik senyuman dan salam yang dihulur ini. Masih tertanya-tanya adakah kata-kata maaf yang dizahirkan di mulut seiring dengan niat di hati. Kerana ucapan di mulut tak selalu sekata dihati dan minda.

Akhir kata dari saya yang serba kekurangan ini, mohon ampun dan maaf dari lubuk hati paling dalam andai ada kata-kata penulisan saya dalam blog ini yang menyinggung hati mana-mana pihak. Pemahaman setiap orang memang berbeza, intonasi pembacaan juga berbeza. Mana mungkin saya mengharapkan semua orang memahami apa yang saya maksudkan sepenuhnya.

Salam perkenalan dari saya insan kecil dibumi Allah.

signature

mamavogue

Ujian Keikhlasan Di Bulan Ramadhan

Sesekali mata si isteri melirik ke dalam bilik melihat si suami yang khusyuk membaca Al Quran. Hatinya sedikit terusik dan cemburu kerana di jam 4.30 pagi dia di dapur menyediakan juadah bersahur. Mana mungkin dia sempat menatap kalimah Allah itu seperti mana suaminya. Selesai bersahur, si suami ke masjid untuk solat berjemaah meninggalkan dia sekali lagi terkontang kanting di dapur mengemas dan menyediakan sarapan untuk anak-anak.

 

Sebelah petang ketika dia sibuk di dapur menyediakan makanan berbuka, si suami menyambung bacaannya selepas solat asar. Sekali lagi hati si isteri terusik. Selepas berbuka, sekali lagi si suami bersiap untuk menunaikan solat isyak dan terawih berjemaah. Si isteri terus melayan kerenah anak-anak syurga yang meminta terus perhatian. Jika badan tidak terlalu letih, maka sempatlah si isteri bersolat terawih sendirian di rumah. Jika tidak, selepas solat isyak, dia sama-sama terlena di samping anak-anak.

 

Hatinya cemburu.. Hatinya terusik.. kerana dia tak bisa memeriahkan bulan Ramadhan dengan amal ibadah yang dituntut bersama ganjaran pahala yang berlipatkali ganda.

 

Tapi benarkah pahala hanya dapat diperoleh dengan bacaan Al Quran dan solat terawih berjemaah? Benarkah si isteri tak dapat mengumpulkan walau sedikit pun pahala dan kebaikan di bulan Ramadhan?

 

Wahai isteri, ketahuilah bahawa menyediakan juadah untuk orang berbuka puasa itu juga pahala.

Mengorbankan waktumu untuk menunaikan tanggungjawab terhadap anak-anak dan suami itu juga pahala.

Melayani kerenah anak-anak syurga itu juga pahala.

Zikir dan selawat yang tak putus di bibirmu setiap masa itu juga pahala.

Mengingati Allah setiap ketika itu juga pahala.

woman-cooking-clipart-Busy-Mom-and-Housewife

Maka ikhlaskan lah dirimu dalam menunaikan tanggungjawab seharian. Semuanya kerana Allah Taala. Niatkan hatimu melakukan semuanya demi keredhaan Allah semata-mata. Serahkah resah dan gelisah kepada Allah, mohon dan berdoa agar diberi ruang waktu untuk mengaji dalam jadual harianmu yang padat.

 

Allah Maha Mengetahui..

Allah tahu keletihan mu demi keluarga.

Allah tahu titik peluhmu demi tanggungjawab.

 

Maka IKHLAS LAH.. REDHA LAH..

Insya Allah.. ada ganjarannya.