5 Tips Hebat Galakkan Anak Sarapan Pagi

Bila saya post pasal kepentingan bersarapan, ada mak mak yang respon. Antaranya untuk anak yang susah nak makan, macam mana nak galakkan diorang ni bersarapan? Sarapan memang penting tapi ada anak-anak yang ‘picky eater’ dan juga susah nak makan jadi mak mak runsing dan risau.

Bawa bertenang mak mak sekelian alam.. mudah aja tu. Semua masalah ada penyelesaian.. insya Allah. Yang penting kita usaha.

Hari ni saya kongsikan pula tips nak pujuk si manja untuk bersarapan pagi. Nanti mak mak cuba tau!

1/ Sediakan buah-buahan – kanak-kanak memang sukakan benda manis. Maka mak mak boleh sediakan pisang atau epal sebagai permulaan. Ianya bukan saja mengenyangkan tetapi bagus untuk penghadaman. Boleh juga beri buah-buahan pelbagai warna untuk tarik perhatian anak.

2/ Sediakan sarapan bersama – ini memang agak memerlukan kesabaran yang tinggi. Tetapi saya yakin sepenuh hati anak-anak suka sangat aktiviti ni. Cuba ajak anak sama-sama sediakan sarapan bersama. Boleh buat yang ringkas-ringkas contohnya sandwich atau salad buah-buahan.

3/ Jadi lebih kreatif – yang ini memang memerlukan sedikit kegigihan. Sebab saya pun masih ditahap amatur je..hahah. Mak mak boleh cuba guna pelbagai jenis acuan kuih raya (cookie cutter) untuk digunakan pada buah contohnya tembikai. Ataupun kalau rajin, boleh dapatkan pelbagai jenis cutter kat kedai.

4/ Duduk semeja – Lepas buat sarapan bersama, cuba duduk dan makan bersama-sama. Ianya akan memberi semangat kepada anak-anak untuk bersarapan. Makan bersama anak juga boleh merapatkan lagi hubungan dan menenangkan emosi anak.

5/ Yang paling penting, adalah masakan dari air tangan mak tu sendiri. Doa dan zikir yang dibaca masa memasak membuatkan anak-anak lebih berselera dan seronok nak makan.

Mak mak jangan mudah putus asa ye. Jika kali pertama tak mahu, tak bermaksud minggu depannya anak masih tak mahu. Ianya cuma perlu jadi kebiasaan. Nak ubah mula-mula memang agak susah tapi lama-lama insya Allah akan lebih mudah.

Ianya boleh dimulakan seawal anak dah boleh makan makanan pejal. Tetapkan waktu makan setiap hari supaya anak biasa dengan rutin. Jangan la anak dah mula sekolah baru nak paksa dia sarapan.. memang la dia pandai menolak.

Jom jadi supermak yang mithali 😍 Bila anak-anak suka makan dari hasil air tangan kita sendiri, ianya satu perasaan yang tak dapat kita gambarkan.

Setuju kan mak mak?

Gambar-gambar ilustrasi semuanya sumber dari Google.

mamavogue

Pentingnya Sarapan Buat Anak-anak Sebelum Ke Sekolah

Hari isnin yang agak basah.. pagi-pagi lagi telinga dah dihiburkan dengan bunyi hujan. Kalau dilayan memang boleh leka jadinya.

Macam mana urusan mak mak setakat pagi ni? Yang bekerja dan juga yang suri rumah masing-masing sibuk kan. Pagi-pagi memang kelam kabut lagi-lagi kalau hari isnin. Nak kejut anak bangun pun satu hal juga..

Tapi kan mak mak, macam mana kelam kabut pun pagi kita pastikan anak-anak ke sekolah dengan perut yang terisi. Sarapan memang sangat penting terutama buat anak-anak yang sedang membesar dan belajar.

Sarapan pagi adalah makanan pertama yang masuk ke perut anak kita setelah lebih 6 jam ianya kosong. Maka memang wajiblah diisi dengan makanan berkhasiat dan memberikan tenaga. Supaya anak-anak kita sentiasa aktif dan fokus di sekolah.

Anak-anak yang mengambil sarapan memang sangat berbeza dengan anak-anak yang tak bersarapan pagi. Mereka ni lebih cergas dan bertenaga. Mari saya kongsikan kelebihan anak-anak yang bersarapan setiap pagi.

5 kelebihan sarapan buat anak-anak sebelum ke sekolah

1/ Anak-anak yang bersarapan setiap pagi mempunyai memori yang kuat. Mereka mudah mengingati apa yang di ajar oleh guru dalam kelas.

2/ Mempunyai daya fokus yang tinggi terhadap apa yang dipelajari. Mereka juga memiliki konsentrasi yang tajam dan mudah faham.

3/ Meningkatkan teknik menyelesaikan masalah. Mereka lebih mudah menilai situasi dan keadaan di sekeliling mereka.

4/ Anak-anak ini juga seorang yang berfikiran lebih terbuka dan rasional. Mereka mampu berfikir kesan baik dan buruk terhadap setiap tindakan yang dibuat.

5/ Memiliki kemahiran berfikir yang tinggi dan mahir. Sesuai sangat dengan sistem pendidikan negara sekarang yang memerlukan anak-anak berkemahiran berfikir aras tinggi.

Zaman kanak-kanak ni memerlukan tenaga yang banyak sebab mereka belajar perkara baru setiap hari. Jadi, sarapan sangat penting buat mereka untuk memulakan hari dengan sempurna. Pastikan juga sarapan mereka adalah seimbang dan berkhasiat!

Sebagai contoh, sarapan yang seimbang mestilah mempunyai karbohidrat dan protein. Karbohidrat membantu anak-anak untuk kenyang lebih lama dan memberikan tenaga. Protein pula penting untuk pembentukan otot-otot badan mereka. Tak lupa juga kalsium untuk tulang dan gigi yang kuat.

Kanak-kanak yang sedang membesar memang memerlukan makanan dari pelbagai sumber untuk membina tubuh badan yang sihat dan bertenaga. Tugas kita lah sebagai mak mak untuk sediakan keperluan itu buat anak kita. Selain sarapan yang berkhasiat, bagus juga ditambah dengan suplemen yang selamat dan semulajadi agar sistem imun anak sentiasa dalam tahap terbaik. Maka anak takkan mudah dijangkiti penyakit.

Anak sihat, mak pun gembira. Setuju tak mak mak?

mamavogue

Keberkatan Apabila Kita Mengurus Masa Dengan Sebaiknya

Minggu lepas, masa duk dating bersarapan berdua dengan encik suami tetiba kami bersembang isu yang serius. Selalunya jarang sangat nak sembang gitu. Tetapi kebetulan masa tu di sekeliling kami kelihatan semua orang terkejar-kejar dengan urusan masing-masing. Macam tak cukup masa je semuanya.

Sebenarnya kan semua orang ada masa yang sama, 24 jam sehari. Tapi saya ade seorang mentor yang buat kerja macam dia ada 48jam sehari. Dia seorang mak anak 4, 3 daripadanya dah sekolah. Yang bongsu pula masih duk melekat macam gam gajah.

Sebenarnya dulu-dulu sebelum jadi mak, memang respect abis dengan mak mak sekelian alam. Macam mana dorang urus anak-anak, suami dan rumah dari pagi sampai malam. Saya selalu perhatikan macam mana dorang susun masa. Lepas solat, doa ringkas dan terus bangun sambung selesaikan kerja seharian.

Bila sendiri dah jadi mak, ya ampunnn.. letih yakmat!! Nak pula saya ni ada insomnia, berganda letih sebab tak cukup tido.

Tapi tu dulu-dulu.. jaman dahulu kala..

Lepas kenal ngan mentor ni, korek rahsia dia macam mana dia buat kerja macam ada 48jam sehari. Jawapannya mudah sangat, minta dengan Allah. Aduh!! Macam mana pulak nak minta-minta ni? Nak doa macam mana? Boleh dapat ke 48jam sehari?

Mentor saya ni memang seorang yang sangat hebat! Dia seorang suri rumah tanpa maid dan uruskan semuanya sendiri. Termasuklah bisnes Shaklee. Bukan sikit-sikit tau anak bisnes dia, ribu-ribu lemon okeh!

Selain uruskan rumahtangga dia tetap ada masa untuk sediakan projek untuk anak bisnes (bukan 1 group tau, tapi 10 group agaknya), coaching, travel lagi, fikirkan strategi, planning bisnes dan macam-macam lagi lah. Serius! Macam dia seorang yang ada 48jam sehari.

Selalu terfikir, superwoman kah dia? Tak perlu tidur kah? Memasak guna kayu magic kah?

Awal tahun ni, saya bangun awal setengah jam untuk siapkan bekal anak ke sekolah. Tapi tak sempat tahajjud. Cer bayangkan??

Bangun tido je terus masuk dapur. Tapi still rasa kelam kabut, tak cukup masa. Terkejar-kejar nak siapkan semuanya. Si anak pula suka la buat drama pepagi. Tak boleh buka mata lah, tak boleh berdiri lah, tangan lembik lah.. Padahal bila dah siap elok je seronok nak ke sekolah.

Lepas tu saya usaha juga tahajjud dulu baru masuk dapur. Tak lari pun dapur tu kann.. elok je boleh masak lepas solat. Tapi rasa lain sangat-sangat. Rasa lebih lapang, rasa lebih teratur. Padahal sama je rutin tiap pagi memasak.

Masa tu baru saya faham dan jelas dengan kata-kata mentor ni. Minta dengan Allah. Jaga hubungan dengan Allah. Solat awal waktu, solat sunat setiap hari dan mengaji. Insya Allah yang lain-lain akan lebih lancar.

Tapi sekali lagi saya fikir, mak mak ni tak boleh nak duk lama-lama atas sejadah lepas solat. Kerja banyak lagi ni. Lagi-lagi lepas asar, terus kelam-kabut siapkan dinner pulak (asek kelam kabut je ko ni pun). So macam mana nak zikir panjang-panjang? Nak baca Almathurat? Cane nak mengaji?

Kita ni kannn.. belum buat dah kata susah! Sape macam saya sila mengaku 🙈

Sambil masak pun boleh zikir, sambil potong bawang pun boleh mengaji.. aduhhh.. kenapa nak susahkan benda yang senang? Yang penting kita buat. Takde syarat pun kena duduk atas sejadah baru boleh baca quran.

Yang paling manis, pahala kita dapat, masakan kita pun lebih lazat sebab ditambah zikir dan ayat Alquran 😍

Setuju tak mak mak?

mamavogue

Niat Menulis dan Berkongsi Sesuatu Yang Bermanafaat

Saya seorang yang suka menulis sebenarnya sejak dari zaman sekolah lagi. Bagi saya, menulis umpama terapi minda dan jiwa. Zaman sekolah, saya seorang yang sangat rendah keyakinan diri, low self esteem bak kata omputih. Jadi saya tak pandai menyuarakan pendapat dan bercerita tanpa membuat orang lain salah faham. Iya, memang dulu-dulu ada yang salah faham dengan apa yang cuba saya sampaikan sebab saya tak pandai pilih ayat dan perkataan yang sesuai.

Makanya saya lebih selesa menulis untuk meluahkan segala yang terpendam di hati. Tapi faham-faham je lah, bila menulis ni boleh jadi meleret macam novel 800 muka surat pula..hihi. Akhirnya saya terfikir sampai bila nak meluah perasaan je kan. Apa kata saya buat sesuatu yang boleh memberikan kebaikan kepada orang lain.

Semakin lama saya belajar untuk menulis sambil memberi manafaat kepada pembaca. Sekurang-kurangnya saya juga akan dapat tempiasnya bila apa yang kita kongsikan berguna buat orang lain. Bak kata mentor saya, ilmu kena kongsi dan sebar-sebarkan.

Ohh ada juga orang yang kata, dia tak pandai menulis. Risau jika bahasa dan susunan ayatnya berterabur. Sebenarnya apa yang perlu dilakukan adalah teruskan menulis dan berkongsi. Bila kita dah banyak menulis, lama-lama cara penulisan kita juga akan jadi lebih mudah difahami dan teratur. Lama-lama penulisan kita akan bertambah baik dan sedap dibaca.

Satu lagi yang paling penting ialah mesti banyakkan membaca supaya lebih banyak perkara yang boleh kita kongsikan. Macam saya, saya lebih sukakan buku fizikal, sebab mata pun dah tak berapa tahan bila tengok skrin lama-lama. Lagi satu, feel dia lain bila kita pegang buku fizikal dengan membaca di tab, ipad atau smartphone. Namun saya sedar suatu hari nanti perlu juga membaca secara online sebab nak selamatkan pokok-pokok di atas muka bumi ini dari ditebang!

Akhirnya dapat juga melepas rindu di blog kesayangan ni. Lama dah tak dapat menulis, rasa tak lengkap hidup! Insya Allah lepas ni akan sedaya upaya luangkan masa menjengah rumah pink ini. Sampai jumpa lagi..

mamavogue

signature

Ceritera Mak Mak ; Umpama Mencorak Sehelai Kain Putih

kacamata

Salam Ahad mak mak sekelian. Walaupun hari Ahad, hari cuti hujung minggu namun saya amat pasti yang ketika ini mak mak sedang sibuk uruskan baju sekolah anak dan baju kerja suami untuk seminggu. Bagi mak mak yang bekerja, tambah lagi koleksi tudung dan baju kerja sendiri untuk seminggu. Good job mak mak! Kita memang insan terpilih untuk menguruskan kain baju yang takkan berkesudahan tu..hihihi.

Sebenarnya, sejak si anak masuk taska awal tahun hari tu saya dah perasan tentang seorang ibu dan anaknya. Ibunya bekerja di taska tersebut, sangat sopan dan mesra dengan mak mak pelajar di sana. Saya gantikan nama ibu ini dengan nama Puan A. Sesekali Puan A membawa anaknya yang berumur lebih kurang 5 atau 6 tahun bersama. Nampak macam suasana biasa namun apa yang saya nak jelaskan di sini ialah saya tak pasti tentang jantina anak tersebut!

Terkejut?? Iya saya juga.. tapi akhirnya baru saya tahu jantina Puan A apabila di majlis sambutan Hari Raya yang lepas, dia memakai sepasang baju melayu dan bersampin. Kenapa saya katakan saya tak pasti? Apa yang membuatkan saya keliru dengan jantina seorang budak?

Semua ini adalah disebabkan anak Puan A memiliki rambut panjang mengurai, kembang  dan ‘curly’ di bahagian bawah. Jika dilihat dari belakang, memang pasti saya katakan dia seorang kanak-kanak perempuan. Mukanya juga putih melepak dan berbibir merah. Muka anak syurga tanpa sepalit dosa, mestilah kelihatan suci dan mulus. Dari segi pemakaian, memang anak itu berseluar panjang dan kadang-kadang seluar pendek paras bawah lutut tetapi gaya seluarnya sedikit ketat di bahagian bawah/kaki.

Mak mak, tiada salahnya kita mahu si anak kelihatan bergaya dan ‘stylo’ namun, bagi saya biarlah ada batasannya. Kita yang mencorak kehidupan peribadi si anak ketika mereka kecil dan ianya akan mempengaruhi personaliti mereka apabila besar nanti. Pendapat peribadi saya, anak lelaki lebih kemas dengan potongan rambut pendek dan berkemeja manakala anak perempuan lebih manis jika memakai blouse atau bergaya muslimah agar aurat mereka terjaga. Bak kata pepatah ‘Melentur Buluh Biar Dari Rebungnya’.

Anak-anak umpama sehelai kain putih yang bakal dicorakkan oleh ibu bapa, maka pilih lah corak yang cantik dan baik supaya ianya kekal bersama anak apabila mereka besar nanti. Di zaman internet tanpa batasan ini, sebaiknya kita bekalkan anak-anak dengan jatidiri yang kuat dan kukuh agar mereka tidak mudah dipengaruhi dan terjebak dengan perkara yang tidak sepatutnya.

Mungkin ada mak mak yang tidak sependapat dengan saya, anak masing-masing terpulang la kepada ibu bapa nak gayakan macam mana. Tak mengapa. Ini cuma pendapat peribadi saya sendiri. Saya juga setiap hari masih belajar untuk menjadi seorang ‘pencorak’ yang baik. Amanah dan tanggungjawab yang berat ini bagi menentukan siapakah anak kita di masa akan datang.

Insya Allah semoga usaha kita mencorak dan mendidik anak-anak syurga menjadi khalifah di muka bumi ini diberkati Allah SWT.

signature

mamavogue

Disclaimer : Penulis artikel adalah seorang ibu yang tidak mempunyai sebarang kelulusan mahupun pengiktirafan dalam bidang keibubapaan secara profesional. Segala huraian adalah dari pendapat dan pemerhatian penulis sebagai admin di dalam sebuah group yang berkongsi permasalahan berkaitan mendidik anak-anak. 

Ceritera Mak Mak ; Anak Adalah Cerminan Ibu Bapa

kacamata

Setelah beberapa lama menjadi Admin dalam satu closed group Mak Mak di Facebook, banyak perkara yang menarik perhatian saya sebagai seorang emak. Kehidupan seorang emak memang penuh dengan warna warni dan sentiasa di kelilingi oleh anak-anak. Samada emak yang bekerjaya mahupun yang menguruskan rumah tangga sepenuh masa.

Ramai mak mak yang berkongsi rasa tentang keletah serta kerenah anak-anak mereka juga berkongsi pendapat bersama-sama dalam usaha mendidik dan membentuk peribadi anak. Namun pernah tak kita terfikir bahawa anak-anak adalah cerminan kita sendiri sebagai ibu bapa?

Apabila anak mula membuat sesuatu perangai yang tidak kita senangi, biasanya kita mengambil jalan mudah menyalahkan keadaan sekeliling contohnya pengaruh kanak-kanak lain di taska ataupun dari teman-teman sepermainan mereka. Jarang sekali kita muhasabah kembali diri sendiri sebagai ibu bapa yang mungkin secara tidak sengaja memberi contoh tidak baik buat si anak.

Sebaiknya, apabila si anak mula meragam dan memulakan sesuatu yang tidak sepatutnya (contoh : tantrum tanpa sebab, mula memukul adik beradik lain, membaling barang/permainan apabila marah dan sebagainya) apa kata kita tenung diri kita dalam-dalam di hadapan cermin. Tanya kembali pada diri sendiri apa yang menyebabkan anak-anak bertindak demikian. Adakah kerana anak tidak mendapat perhatian secukupnya kerana kita terlalu leka dengan smartphone masing-masing atau ada kelakuan kita yang membuatkan anak-anak bersikap sedemikian.

Dekati anak-anak yang bermasalah ini dengan penuh lemah lembut. Bayangkan mereka adalah diri kita sendiri semasa kita juga masih kecil yang masih memerlukan perhatian sepenuhnya dari ibu bapa. Bila kita letak diri kita di tempat mereka, lebih mudah kita melihat punca terjadinya segala kelakuan ini. Sebagai mak, doakan perkara yang baik-baik buat anak-anak. Sebut perkataan yang baik-baik dan teguran yang membina keyakinan diri si anak. Cuba sebaik mungkin untuk berkomunikasi dengan mereka selalu agar mereka sentiasa rasa dihargai.

Jika kita mula muhasabah diri sendiri, memikirkan mungkin ianya sebagai tanda Allah mahu ‘menegur’ kita yang semakin lalai maka insya Allah kita akan kurang menyalahkan keadaan sekeliling dan mula membetulkan situasi di rumah kita sendiri. Mak mak juga akan kurang merasa stress dan marah-marah dalam proses membesar dan mendidik anak-anak. Anak-anak juga dapat menikmati zaman kanak-kanak mereka dengan penuh kegembiraan dan tanpa batasan.

Happy kids, happy mommy, happy house!

signature

mamavouge

 

Disclaimer : Penulis artikel adalah seorang ibu yang tidak mempunyai sebarang kelulusan mahupun pengiktirafan dalam bidang keibubapaan secara profesional. Segala huraian adalah dari pendapat dan pemerhatian penulis sebagai admin di dalam sebuah group yang berkongsi permasalahan berkaitan mendidik anak-anak.