Panduan Mudah Mengajar Anak Membaca/Mengaji Di Rumah

Beberapa hari lepas, saya terpandang status seorang sahabat di Facebook beliau bertanyakan soalan bagaimana cara terbaik untuk mengajar anak membaca di rumah. Katanya juga, proses mengajar itu hampir membuatkan beliau bertukar hijau! Hahahah.. Sabar mak mak. Mengajar sendiri anak di rumah tak kira la membaca, mengaji atau mengira memang memerlukan kesabaran yang tinggi. Saya juga sedang melalui proses yang sama di rumah bersama anak lelaki yang berumur 5 tahun.

Mula-mula saya juga mengalami kesukaran untuk memastikan si anak fokus dan mengdengar arahan dari kita, namun ada beberapa teknik yang saya amalkan akhirnya membuahkan hasil. Yang pastinya bukanlah secara mengejut, step by step gitu.. Try and error beberapa cara agar anak lebih fokus ketika membaca. Maka hari ini, saya sangat-sangat teruja nak berkongsi rahsianya bersama mak mak semua!

#1 Wujudkan suasana membaca/belajar

Dalam usaha memastikan anak fokus, mak mak mesti wujudkan suasan belajar itu sendiri. Kita memang tak bole ajar dalam keadaan sambil-sambil lipat kain ataupun kerja-kerja lain. Sebaiknya kita duduk di meja kecil mengadap anak dan sama-sama fokus pada bahan bacaan.

#2 Tetapkan tempoh masa yang sesuai

Bagi minggu pertama, mungkin mak mak boleh mulakan dengan 10 minit setiap sesi. Setelah itu, baru lah kita panjangkan tempoh kepada 20 minit dan seterusnya setiap sesi. Anak-anak ni mudah bosan jika disuruh buat satu perkara dalam tempoh masa yang panjang secara mengejut.

#3 Tentukan jadual dan tepatinya

Buat jadual harian untuk membaca dan pastikan kita tepatinya. Sebagai contoh, 10 minit di waktu pagi, 10 minit sebelum tidur tengahari dan 10 minit selepas solat isyak. Bagi mak mak bekerjaya, boleh mulakan dengan 10 minit selepas makan malam atau selepas solat isyak dan lebihkan masa membaca di hujung minggu. Kata kuncinya ialah tepati jadual yang dibuat.

#4 Tenang dan tiada paksaan

Berikan anak ruang waktu untuk membaca dengan lancar. Jangan paksa atau beri tekanan untuk anak mencapai sesuatu tahap dalam tempoh masa tertentu. Mak dan anak juga haruslah dalam keadaan tenang dan bersedia untuk memulakan sesi membaca supaya sesi pembelajaran berjalan dengan baik.

#5 Sistem ganjaran

Salah satu sistem ganjaran adalah reward chart. Mak mak boleh membeli atau menghasilkan sendiri stiker-stiker yang comel untuk ditampal pada reward chart tersebut. Selain itu juga, mak mak boleh berkreativiti dan memberi ganjaran mengikut kesukaan anak. Sebagai contoh, anak saya suka makan gula-gula ribena maka saya akan berikan sebiji setiap kali dia fokus dan berperangai baik ketika sesi membaca.

Setiap anak lain ragamnya kan.. maka mak mak kena cuba jaya mana-mana teknik yang saya kongsikan ini. Jangan lupa doa banyak-banyak agar Allah permudahkan dan lembutkan hati anak kita. Insya Allah proses belajar akan jadi lebih mudah buat kita dan anak. Bila kita sendiri yang mengajar, hubungan antara mak dan anak akan jadi lebih rapat dan erat. Inilah masanya kita nak luangkan masa bersama, kan..

Semoga bermanafaat buat semua!

signature

mamavogue

Ceritera Mak Mak ; Umpama Mencorak Sehelai Kain Putih

kacamata

Salam Ahad mak mak sekelian. Walaupun hari Ahad, hari cuti hujung minggu namun saya amat pasti yang ketika ini mak mak sedang sibuk uruskan baju sekolah anak dan baju kerja suami untuk seminggu. Bagi mak mak yang bekerja, tambah lagi koleksi tudung dan baju kerja sendiri untuk seminggu. Good job mak mak! Kita memang insan terpilih untuk menguruskan kain baju yang takkan berkesudahan tu..hihihi.

Sebenarnya, sejak si anak masuk taska awal tahun hari tu saya dah perasan tentang seorang ibu dan anaknya. Ibunya bekerja di taska tersebut, sangat sopan dan mesra dengan mak mak pelajar di sana. Saya gantikan nama ibu ini dengan nama Puan A. Sesekali Puan A membawa anaknya yang berumur lebih kurang 5 atau 6 tahun bersama. Nampak macam suasana biasa namun apa yang saya nak jelaskan di sini ialah saya tak pasti tentang jantina anak tersebut!

Terkejut?? Iya saya juga.. tapi akhirnya baru saya tahu jantina Puan A apabila di majlis sambutan Hari Raya yang lepas, dia memakai sepasang baju melayu dan bersampin. Kenapa saya katakan saya tak pasti? Apa yang membuatkan saya keliru dengan jantina seorang budak?

Semua ini adalah disebabkan anak Puan A memiliki rambut panjang mengurai, kembang  dan ‘curly’ di bahagian bawah. Jika dilihat dari belakang, memang pasti saya katakan dia seorang kanak-kanak perempuan. Mukanya juga putih melepak dan berbibir merah. Muka anak syurga tanpa sepalit dosa, mestilah kelihatan suci dan mulus. Dari segi pemakaian, memang anak itu berseluar panjang dan kadang-kadang seluar pendek paras bawah lutut tetapi gaya seluarnya sedikit ketat di bahagian bawah/kaki.

Mak mak, tiada salahnya kita mahu si anak kelihatan bergaya dan ‘stylo’ namun, bagi saya biarlah ada batasannya. Kita yang mencorak kehidupan peribadi si anak ketika mereka kecil dan ianya akan mempengaruhi personaliti mereka apabila besar nanti. Pendapat peribadi saya, anak lelaki lebih kemas dengan potongan rambut pendek dan berkemeja manakala anak perempuan lebih manis jika memakai blouse atau bergaya muslimah agar aurat mereka terjaga. Bak kata pepatah ‘Melentur Buluh Biar Dari Rebungnya’.

Anak-anak umpama sehelai kain putih yang bakal dicorakkan oleh ibu bapa, maka pilih lah corak yang cantik dan baik supaya ianya kekal bersama anak apabila mereka besar nanti. Di zaman internet tanpa batasan ini, sebaiknya kita bekalkan anak-anak dengan jatidiri yang kuat dan kukuh agar mereka tidak mudah dipengaruhi dan terjebak dengan perkara yang tidak sepatutnya.

Mungkin ada mak mak yang tidak sependapat dengan saya, anak masing-masing terpulang la kepada ibu bapa nak gayakan macam mana. Tak mengapa. Ini cuma pendapat peribadi saya sendiri. Saya juga setiap hari masih belajar untuk menjadi seorang ‘pencorak’ yang baik. Amanah dan tanggungjawab yang berat ini bagi menentukan siapakah anak kita di masa akan datang.

Insya Allah semoga usaha kita mencorak dan mendidik anak-anak syurga menjadi khalifah di muka bumi ini diberkati Allah SWT.

signature

mamavogue

Disclaimer : Penulis artikel adalah seorang ibu yang tidak mempunyai sebarang kelulusan mahupun pengiktirafan dalam bidang keibubapaan secara profesional. Segala huraian adalah dari pendapat dan pemerhatian penulis sebagai admin di dalam sebuah group yang berkongsi permasalahan berkaitan mendidik anak-anak. 

Hashtag Korang Tau Tak Tentang Shaklee

Disebabkan ramai lagi yang belum tahu pasal Shaklee maka mentor kami lahirkan idea yang bernas ini untuk berkongsi maklumat dengan semua. Almaklumla zaman-zaman viral ni, kami pun nak ambil kesempatan menyebarkan lagi info-info tentang Shaklee yang ramai lagi tak tau. Sila la ‘Like & Share’ sekiranya ternampak poster-poster comel Korang Tau Tak di newsfeed Facebook ye.

Saya nak letak di sini juga antara poster-poster yang telah group kami kongsikan. So while reading this, scroll down till the end ok! Sambil cuci mata tengok poster comel, sambil dapat info sekali.

Yang paling menarik, Vit C Shaklee diekstrak dari jagung, bukan oren!
Bukan sahaja ketika mengandung, Omegaguard juga bagus di ambil oleh ibu yang menyusukan anak.
Pil Kalsium paling lengkap untuk kesihatan tulang yang baik

Cukup tak tiga poster? Nak lagi? Ok ok teruskan scroll sampai bawah ye..hihihi

Kalau di Facebook atau Instagram, just search #kttShaklee atau #korangtautak confirm berderet keluar poster info tentang Shaklee. Benda yang baik, mestilah dikongsikan bersama!

signature

mamavogue

Ceritera Mak Mak ; Anak Adalah Cerminan Ibu Bapa

kacamata

Setelah beberapa lama menjadi Admin dalam satu closed group Mak Mak di Facebook, banyak perkara yang menarik perhatian saya sebagai seorang emak. Kehidupan seorang emak memang penuh dengan warna warni dan sentiasa di kelilingi oleh anak-anak. Samada emak yang bekerjaya mahupun yang menguruskan rumah tangga sepenuh masa.

Ramai mak mak yang berkongsi rasa tentang keletah serta kerenah anak-anak mereka juga berkongsi pendapat bersama-sama dalam usaha mendidik dan membentuk peribadi anak. Namun pernah tak kita terfikir bahawa anak-anak adalah cerminan kita sendiri sebagai ibu bapa?

Apabila anak mula membuat sesuatu perangai yang tidak kita senangi, biasanya kita mengambil jalan mudah menyalahkan keadaan sekeliling contohnya pengaruh kanak-kanak lain di taska ataupun dari teman-teman sepermainan mereka. Jarang sekali kita muhasabah kembali diri sendiri sebagai ibu bapa yang mungkin secara tidak sengaja memberi contoh tidak baik buat si anak.

Sebaiknya, apabila si anak mula meragam dan memulakan sesuatu yang tidak sepatutnya (contoh : tantrum tanpa sebab, mula memukul adik beradik lain, membaling barang/permainan apabila marah dan sebagainya) apa kata kita tenung diri kita dalam-dalam di hadapan cermin. Tanya kembali pada diri sendiri apa yang menyebabkan anak-anak bertindak demikian. Adakah kerana anak tidak mendapat perhatian secukupnya kerana kita terlalu leka dengan smartphone masing-masing atau ada kelakuan kita yang membuatkan anak-anak bersikap sedemikian.

Dekati anak-anak yang bermasalah ini dengan penuh lemah lembut. Bayangkan mereka adalah diri kita sendiri semasa kita juga masih kecil yang masih memerlukan perhatian sepenuhnya dari ibu bapa. Bila kita letak diri kita di tempat mereka, lebih mudah kita melihat punca terjadinya segala kelakuan ini. Sebagai mak, doakan perkara yang baik-baik buat anak-anak. Sebut perkataan yang baik-baik dan teguran yang membina keyakinan diri si anak. Cuba sebaik mungkin untuk berkomunikasi dengan mereka selalu agar mereka sentiasa rasa dihargai.

Jika kita mula muhasabah diri sendiri, memikirkan mungkin ianya sebagai tanda Allah mahu ‘menegur’ kita yang semakin lalai maka insya Allah kita akan kurang menyalahkan keadaan sekeliling dan mula membetulkan situasi di rumah kita sendiri. Mak mak juga akan kurang merasa stress dan marah-marah dalam proses membesar dan mendidik anak-anak. Anak-anak juga dapat menikmati zaman kanak-kanak mereka dengan penuh kegembiraan dan tanpa batasan.

Happy kids, happy mommy, happy house!

signature

mamavouge

 

Disclaimer : Penulis artikel adalah seorang ibu yang tidak mempunyai sebarang kelulusan mahupun pengiktirafan dalam bidang keibubapaan secara profesional. Segala huraian adalah dari pendapat dan pemerhatian penulis sebagai admin di dalam sebuah group yang berkongsi permasalahan berkaitan mendidik anak-anak.